Tokyo Ueno Station, Yu Miri

“Aku bisa beradaptasi dengan berbagai macam pekerjaan, justru menghadapi kehidupanlah aku tak bisa menyesuaikan diri.” Suara itu datang dari seorang gelandangan tua, yang menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya di Taman Ueno, Tokyo, bersama tuna wisma lainnya. Ia hanya berusaha menyambung hidup dari hari ke hari, dengan sisa-sisa makanan yang disumbangkan dari restoran atau toko serbaada. Jika musim dingin atau badai menghantam, mereka hanya perlu berlindung di gedung-gedung museum, yang memberi ruang-ruang hangat bagi mereka. Saya pernah melihat sendiri gelandangan-gelandangan Tokyo ini, dan yang mengejutkan, mereka seringkali menjadi tuna wisma bukan karena tak punya rumah, tak (pernah) memiliki pekerjaan, atau bahkan tak punya keluarga yang mau mengurus (meskipun alasan-alasan itu bisa saja berlaku untuk beberapa di antara mereka). Seringkali mereka memilih menjadi gelandangan karena itu adalah pilihan yang paling masuk akal, sebab pilihan lain lebih tak tertanggungkan. “Aku bisa beradaptasi dengan berbagai macam pekerjaan, justru menghadapi kehidupanlah aku tak bisa menyesuaikan diri.” Ini juga merupakan suara novel ini secara keseluruhan, Tokyo Ueno Station karya Yu Miri. Kita bisa melihat kehidupan, terutama kehidupan pasca perang, menghajar habis seorang lelaki tanpa belas kasihan. Jepang selepas perang memang hanya sebentar saja merasakan masa suram. Ditandai oleh Olimpiade 1964, gelombang kebangkitan ekonomi merebak ke seluruh negeri, meski denyut terbesarnya berada di pusat: Tokyo. Anak-anak muda dari kampung-kampung terseret ke kota itu, demi membebaskan diri dari kemiskinan, demi uang dan hidup yang lebih baik. Mereka memang memperoleh apa yang mereka cari. Uang yang beberapa kali lipat dari yang bisa mereka hasilkan di daerah asal, selain bisa menopang hidup sendiri di kota, sebagian bisa dikirim ke rumah untuk membiayai hidup istri, anak-anak, bahkan orang tua dan adik-adik. Sekaligus mereka memperoleh kutukan dan siksaannya: kehilangan keintiman keluarga, tak melihat dan tak mengenal bagaimana anak-anak tumbuh. Mereka mesin, sekrup paling kecil yang bekerja paling keras. “Aku bisa beradaptasi dengan berbagai macam pekerjaan, justru menghadapi kehidupanlah aku tak bisa menyesuaikan diri.” Seorang gelandangan bernama Shige juga memperlihatkan bagaimana pengetahuan seringkali jadi sia-sia dan tak berdaya di hadapan kejamnya hidup. Tokoh kita sering membayangkan Shige dulunya seorang guru, atau sejenisnya. Ia senang membaca. Ia mengumpulkan majalah dan buku bekas, dan mengumpulkannya di dalam tenda miliknya. Tak hanya itu. Ia sejenis perpustakaan berjalan. Ia tahu berbagai peristiwa, ia bisa memberi latar belakang mengenai berbagai monumen di kota itu, sebagaimana ia bisa menggambarkan peta dan lanskap kota, serta perkembangannya. Tapi, entah apa pun yang terjadi padanya, ia juga dihancurkan oleh hidup, yang menyeretnya tinggal di dalam tenda gelandangan hanya berteman seekor kucing, yang akhirnya harus ditinggalkannya juga ketika ajal kemudian menjemput. “Aku bisa beradaptasi dengan berbagai macam pekerjaan, justru menghadapi kehidupanlah aku tak bisa menyesuaikan diri.” Ketika kita pergi ke kota, pulang setahun sekali, kerja keras mengumpulkan uang demi istri, orang tua, dan anak-anak, hidup sementara mungkin memiliki tujuan. Tapi, apa yang terjadi jika kemudian anakmu mati di pondokannya, padahal ia baru saja meraih prestasi di kuliahnya? Lalu, satu malam, istrimu juga mati dalam tidurnya, di sampingmu? Apa makna hidup jika seseorang tak lagi memiliki alasan untuk itu? “Kau tidak beruntung,” kata ibunya, dan apakah itu cukup untuk menjelaskan hidup yang sial? Novel ini bagus, bukan karena memaksa kita melihat bengisnya sisi lain kehidupan, tapi karena ia memperlihatkan bahwa yang bengis itu justru dihasilkan oleh proses yang sama yang membuat kehidupan, di sisi yang ekstrem lain, demikian gemerlap. Atau jangan-jangan kehidupan ini memang tak lebih dari upaya menggelandang. Kita berharap bertahan hidup hari ini, agar besok bisa mengulangi perjuangan yang sama dalam upaya untuk kembali bertahan hidup.





4 thoughts on “Tokyo Ueno Station, Yu Miri

  1. Oh ya mas kalimat bagaikan sekrup itu keknya pernah baca di bukunya ali syariati yang ideologi kamu intelektual

  2. Bang Eka,

    Saya mau tanya, sebenarnya secara hakiki, apa sih perbedaan fiksi dengan hoax?

    Saya baru aja dapet informasi penelitian di salah satu televisi swasta tentang toxic people dan dosen saya dulu juga pernah bikin status tentang ini juga sih, ada sebuah prasangka kalau penulis sering dikaitkan dengan omong kosong, kebohongan dan mendramatisir kehidupan manusia lewat tulisan2nya…saya termasuk orang yang tidak setuju dengan penelitian toxic people ini walaupun saya berlatar belakang di bidang psikologi, saya berbincang dengan adik saya, kalau orang-orang selalu memagari dirinya dengan orang lain setelah baca penelitian tentang toxic people kayaknya jadi runyam juga nih…

    Mohon petunjuknya Mas Eka,

    Terima Kasih dan Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.