Jokes for the Gunmen, Mazen Maarouf

Untuk bertahan hidup, dalam perang maupun di hari-hari biasa, orang tak hanya memerlukan senjata, kekuatan, atau perlindungan berlapis-lapis, tapi juga membutuhkan “cerita” dan bahkan “lelucon”. Serius. Saya sering melakukannya. Di jalan, misal di dalam taksi, jika sopir taksi bertanya apa pekerjaan saya, saya suka mengarang cerita hanya agar pembicaraan berhenti dan saya bisa bebas melamun. Kadang saya mengaku sebagai pengecek stok jaringan toko baju (kalau kebetulan keluar dari mal) sambil berkata, “Jalan dari satu mal ke mal lain, ngecek apakah stok celana lelaki Zara di mal ini masih cukup, dan apakah sepatu Tumberland di toko sana masih melimpah.” Lain kali saya mengarang cerita sebagai pembuat es krim, dengan sedikit riwayat singkat bagaimana saya bisa jadi pembuat es krim. Lain kali saya ngaku sebagai developer web pakai Drupal. Sopir taksi biasanya tak minat bicara lagi. Kalau saya mengaku penulis, apalagi suka menulis di media massa, tamat sudah. Dia akan bertanya soal politik, soal ekonomi dan bisnis, bahkan soal problematika kehidupan rumah tangga sebab penulis dianggap serba tahu, dan dua puluh tahun ini saya sudah belajar hal penting sebagai penulis: jangan ngaku sebagai penulis ke sembarang orang. Kalau kamu ngaku sebagai penulis, paling apes yang terjadi adalah mendengar orang berkata, “Ah, anak saya suka menulis juga, bagaimana ya, cara menerbitkannya?” Cerpen-cerpen Mazen Maarouf dalam kumpulan cerita Jokes for the Gunmen penuh dengan kisah para tukang ngibul. Mengibul melalui cerita dan lelucon, dan sebagian besar dilakukan untuk bertahan hidup, atau setidaknya untuk membuat hidup lebih ringan dijalani. Seorang anak mengirim ibunya yang tua ke rumah perawatan, memberinya penyakit Alzeimer (meskipun tidak), dan untuk meyakinkan ibunya, setiap kali ia menjejalkan kepada ibunya kisah tentang lelaki tua yang bisa membuat mobil-mobil jadi biskuit raksasa. Si ibu mengisahkan dongeng biskuit itu ke dokter, dan dokter memberinya suntikan penenang. Itu di cerpen “Biscuit”. Di cerpen yang menjadi judul buku, si anak mencoba mengarang cerita agar ayahnya yang pecundang tampak hebat dan keren di depan teman-teman sekolahnya. Ia mengaku sering dipukul ayahnya dengan brutal. Punya ayah yang kasar dan senang mengirimkan jotosan merupakan hal keren di masa perang. Ayah paling kejam merupakan ayah paling keren. Ayah yang lemah tak menggampar anaknya dengan kejam. Ceritanya tak berhasil karena ayahnya memang payah, bahkan suatu hari ketahuan ayahnya habis dipukuli para gunmen. Bahkan ketika ayahnya kemudian kabur, meninggalkan keluarganya, sempat-sempatnya ia mengarang cerita bahwa sang ayah “diculik”. Pertanyaannya, sejauh mana orang bisa percaya atas sebuah kisah? Sejauh mana pula sebuah lelucon bisa meringankan beban hidup seseorang? Di cerpen “Matador”, seorang paman yang gagal jadi matador (cuma berhasil jadi tukang jagal), tapi memiliki kostum yang pernah dipakai Luis Miguel Dominguín, memperlihatkan perkara sebaliknya tentang bagaimana jika sebuah cerita, meskipun benar, tapi tak berhasil membuat orang memercayainya. Di cerita “Cinema”, meskipun tampak surealis, menyiratkan bahwa kisah di balik lubang proyektor, yakni di luar gedung bioskop, lebih menarik daripada yang terjadi di dalam. Jelas dalam peradaban manusia, kita bercerita tak melulu sebagai upaya untuk melarikan diri dari kenyataan hidup, untuk menghibur diri, atau sedikit lebih serius, untuk melihat kehidupan potensial. Tidak. Saya kira kita bercerita memang untuk bertahan hidup, seperti makan, tidur dan bercinta. Bahkan ketika tahu sebagian cerita hanya kibulan, sebagian cerita menyakitkan hati, dan sebagian cerita bisa membunuh orang, kita tetap bercerita dan mendengarkan cerita. Persis seperti cerpen “Curtain”, tentang suami-istri yang senang bercinta dengan jendela terbuka, hanya ditutup tirai tipis yang gampang tersibak angin, dan seorang boncel yang mengintip dari seberang. Kadang, untuk manjadikan hidup berjalan dengan baik, kita seperti pasangan yang membiarkan diri ditonton, atau menjadi si boncel yang menonton pergulatan orang lain. Sebab begitulah cerita, bukan?





4 thoughts on “Jokes for the Gunmen, Mazen Maarouf

  1. Tidak. Saya kira kita bercerita memang untuk bertahan hidup, seperti makan, tidur dan bercerita. –> kupikir, kata terakhir dimaksudkan untuk ditulis: bercinta.

  2. Rasa-rasanya untuk bertahan hidup di kota yang sesak dengan bunyi klakson seperti ini, saya mungkin akan memilih mengarang sampai diri sendiri tidak mempercayainya lagi.

Comments are closed.