Celestial Bodies, Jokha Alharthi

Dalam beberapa kali penerbangan ke Eropa, melintasi garis pantai semenanjung Arab bagian timur sambil memperhatikan peta di layar kecil depan tempat duduk pesawat, saya sering melihat titik sebuah kota bernama Muscat. Saya sering bertanya-tanya, kota macam apakah itu? Apakah penuh dengan gunung-gunung batu, padang gersang dengan diselingi petak kurma semacam Madinah atau Mekah? Atau serupa Dubai dan Abu Dhabi, yang gemerlapnya sering saya lihat di video? Melalui novel Celestial Bodies, karya Jokha Alharthi, saya bisa mengintip sekilas. Sekilas saja, karena novel ini justru berlatar lebih jauh lagi, ke sebuah kota pinggiran di negeri bernama Oman tersebut. Sebuah pembacaan yang membawa saya ke sebuah negeri asing, dengan lanskap yang asing, bahkan hubungan-hubungan sosial yang dalam tingkat tertentu juga terasa asing. Seasing membayangkan “kuburan gersang tanpa pepohonan”, sebab sejauh yang saya ingat, kuburan selalu merupakan tempat paling teduh. Saya membayangkan novel ini semacam ensiklopedia berbagai karakter perempuan (plus beberapa karakter lelaki, yang saya rasa lebih sebagai pendamping dan bumbu penyedap, meskipun salah satunya menjadi narator penting, Abdullah). Perempuan-perempuan yang terhubung satu sama lain oleh hubungan darah, perkawinan, seks, bahkan perbudakan. Dibuka dengan Mayya, anak pertama dari tiga bersaudara perempuan, yang di bagian-bagian awal kita tahu sering berdoa, “Tuhan, aku hanya ingin melihatnya,” (kita tak tahu siapa yang ditunggunya) kemudian dilamar oleh seorang lelaki anak saudagar kaya, Abdullah. Mereka menikah, tapi saat suaminya bertanya, “Apakah kau mencintaiku?” Mayya tak pernah menjawabnya. Pun, mereka memiliki anak, salah satunya London yang menurut bibi dan neneknya, “Macam mana memberi anak dengan nama kota orang-orang Kristen?” Kelak, kita tahu London memiliki hubungan asmara yang naif dengan seorang penyair gembel, berpendidikan tinggi dan calon dokter yang cemerlang, tapi dibutakan cinta. Adik Mayya yang kedua, Asma, merupakan gadis yang penuh rasa ingin tahu, dan teman terbaiknya adalah buku-buku klasik yang ditinggalkan kakeknya. Ia mencintai pengetahuan, penuh rasa ingin tahu, tapi akhirnya menerima lamaran seorang lelaki anak imigran, dari keluarga pelarian karena konflik perang saudara di Oman. Keluarganya mengungsi ke Mesir sebelum pulang kembali. Adik bungsunya, Khawla, barangkali yang paling tragis: sewaktu kecil ia berjanji dengan sepupunya bahwa mereka kelak akan menikah. Si sepupu malah pergi ke Kanada, dan si gadis tetap menunggu, menolak belasan lamaran. Sepupunya? Di Kanada ia punya pacar dan kumpul kebo. Ketika kehabisan uang, ia pulang dan akan memperoleh warisan, hanya jika ia mengawini Khawla. Ia memang menikahinya, tapi meninggalkannya lagi ke Kanada, balik ke pacarnya. Ia hanya pulang dua tahun sekali, hanya untuk menidurinya dan meninggalkannya dalam keadaan bunting. Sepuluh tahun menghasilkan lima anak. Sekali lagi, jangan terkejut jika menemukan begitu banyak karakter, terutama perempuan di novel ini, dan mereka memiliki kisahnya masing-masing. Beberapa berkelindan, yang lain berjalan sendiri. Ada kisah tentang perempuan Badui bernama Qamar, yang mencintai seorang lelaki beristri. Tidak, ia tak ingin merebut lelaki itu. Tak menuntutnya untuk dinikahi. Ia bahagia hanya menjadi kekasih tersembunyi. Tapi justru si lelaki yang menderita, merasa “tak memilikinya”. Kelar membaca novel ini, entah kenapa, memberi saya tidur yang tak nyaman hampir sepanjang malam. Berkali-kali saya merasa berada di hadapan perempuan-perempuan ini, juga para lelakinya, dan harus menghadapi problem-problem mereka, yang bagi saya terasa berat dan memberi efek depresif. Barangkali pengetahuan saya yang tak seberapa tentang adat kebudayaan Arab, sejarah Oman yang nyaris tak tahu apa-apa, dan kesusastraan mereka yang jauh dari radar, keterasingannya memberi saya rasa penasaran sekaligus ketidaknyamanan. Seperti salah satu fabel yang dikisahkan di tengah novel ini, saya seperti seekor serigala yang mengetuk kandang, berpura-pura jadi induk kambing. Dua anak kambing terperdaya dan saya memakannya, memakan isi novel ini, sebelum lelap tak berdaya dalam kekenyangan.





4 thoughts on “Celestial Bodies, Jokha Alharthi

Comments are closed.