Lelaki Harimau

Diterbitkan oleh:
Gramedia Pustaka Utama, 2004

Harga: Rp. 45.000,-
Beli di: Grazera.com | Khatulistiwa.net | Amazon.com
Baca Review di Sini
Tulis Review di Goodreads

Cetakan terbaru, Agustus 2014
Sampul oleh Eka Kurniawan

Pada lanskap yang sureal, Margio adalah bocah yang menggiring babi ke dalam perangkap. Namun di sore ketika seharusnya rehat menanti musim perburuan, ia terperosok dalam tragedi pembunuhan paling brutal. Di balik motif-motif yang berhamburan, antara cinta dan pengkhianatan, rasa takut dan berahi, bunga dan darah, ia menyangkal dengan tandas. “Bukan aku yang melakukannya,” ia berkata dan melanjutkan, “Ada harimau di dalam tubuhku.”
Eka menyajikan perkembangan menarik, dan akan kian kuat jika ia berhasil melebur habis pengaruh para pengilham besar. Lelaki Harimau ini lebih licin dari Cantik Itu Luka.
Nirwan Ahmad Arsuka

Dalam beberapa hal, Lelaki Harimau harus diakui, berhasil memperlihatkan sejumlah capaian. Ia menjelma tak sekadar mengandalkan imajinasi, tetapi juga bertumpu lewat proses berpikir dan tindak eksploratif kalimat dengan berbagai kemungkinannya.
Maman S. Mahayana, Suara Pembaruan

Deskripsi perkembangan psikologis para tokoh Lelaki Harimau membuat kita menyadari betapa nilai-nilai moral yang diajarkan dalam kehidupan sehari-hari ternyata terlalu sederhana, tak memadai untuk menilai kehidupan manusia yang penuh liku-liku.
Katrin Bandel, Kompas

Memasuki lanskap Lelaki Harimau … kita seakan berada di tengah simpang siur dan tumpang tindihnya bahasa-bahasa Byron, Kafka, Virginia Woolf, Edgar Alan Poe, Faulkner, Marquez, hingga Morrison, tanpa suatu keinginan untuk mensintesiskannya, mengejek, bahkan menjadikannya sebagai tekstur, hanya seperti membuat sesuatu dari materi apapun yang yang ada, bricolage, interstyle.
Nuruddin Asyhadie, Media Indonesia

Dalam Lelaki Harimau, Margio bukan hanya jatuh cinta pada ibunya sendiri, namun juga menghargai kegilaan ibunya.
Aquarini Priyatna Prabasmoro, Koran Tempo

[Lelaki Harimau] is a brilliant, tight-knit and frightening village tragedy ….
Benedict R. O’G. Anderson, New Left Review

Membaca novel-novel Eka Kurniawan adalah membaca karya-karya pengarang dunia di dalam satu buku.
Bernard Batubara, Jawa Pos

Beberapa Ulasan


Sampul Lainnya

Edisi Terjemahan

Judul Lainnya: